SMK Santa Maria Bantu APD ke Pemkot

  • Whatsapp
banner 468x60

LensaKalbar – SMK Katolik Santa Maria Pontianak menyerahkan bantuan Alat Pelindung Diri (APD) kepada Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak untuk disalurkan bagi tenaga medis dalam penanggulangan pandemi Covid-19 di Kota Pontianak. Bantuan yang terdiri dari 700 face shield, 100 hazmat, thermogun dan hand sanitizer diserahkan oleh Kepala SMK Katolik Santa Maria, Wisyie Nana kepada Wakil Wali Kota Pontianak, Bahasan di Kantor Wali Kota Pontianak, Senin (27/4/2020).

Atas nama Pemkot Pontianak, Bahasan menyampaikan apresiasi dan terima kasih atas kepedulian jajaran SMK Katolik Santa Maria dalam membantu memenuhi kebutuhan APD bagi tenaga medis untuk menangani Covid-19.

“Ini merupakan hal yang patut menjadi contoh bagi stakeholder, elemen masyarakat, pengusaha, akademisi maupun pihak lainnya di Kota Pontianak,” ujarnya.

Kepedulian siswa, alumni dan para donatur dari SMK Katolik Santa Maria ini menurutnya merupakan suatu bentuk rasa kebersamaan dalam membantu menanggulangi pandemi Covid-19 ini. Terlebih, ketersediaan APD memang sangat dibutuhkan oleh tenaga medis di Kota Pontianak. Bantuan ini selanjutnya akan disalurkan ke RSUD Kota Pontianak dan puskesmas-puskesmas.

“Sehingga ini bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19,” tuturnya.

Kepala SMK Katolik Santa Maria, Wisyie Nana menerangkan, Kota Pontianak merupakan satu diantara daerah di Kalbar yang menerima bantuan APD. Bantuan tersebut merupakan sumbangan yang berhasil digalang SMK Santa Maria. Bantuan ini datang dari para donatur dan alumni SMK Katolik Santa Maria Pontianak.

Adapun bantuan ini untuk memenuhi kebutuhan APD berdasarkan pengajuan dari masing-masing kabupaten/kota di Kalbar. “Pembagiannya sesuai pengajuan dan kami penuhi. Sedangkan yang tidak mengajukan kami atur secara proporsional,” kata dia.

Wisyie menambahkan, dalam penanggulangan pandemi Covid-19 ini mesti dilakukan secara bergotong royong. Satu diantaranya melalui penyaluran bantuan yang diserahkan pihaknya. Hal ini pula bisa menjadi bentuk edukasi kepada siswa untuk peduli kepada sesama.

“Jadi ketika ada wabah seperti ini, gerakan sosial bisa dilakukan dengan memberikan bantuan yang dibutuhkan. Bahkan bisa dikatakan ini bentuk bela negara karena negara kita sedang mengalami bencana,” pungkasnya. (LK1/jim/prokopim)

banner 728x90

banner 728x90

banner 728x90

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *