2020, Warga Pedalaman Berharap Pemerintah Bangun Infrastruktur dengan Adil dan Merata

  • Whatsapp
Jembatan Sungai Jelimpau, Dusun Buluh Merindu, Desa Sungai Buluh, Kecamatan Tempunak butuh perhatian pemerintah, Rabu (1/01/2020). FOTO: Paulinus for Lensakalbar.co.id

LensaKalbar – Tahun 2019 telah berlalu. Pesta perayaan malam pergantian tahun pun telah usai. Hingar bingar musik dan suara ledakan kembang api, tak lagi terdengar. Begitu juga kepulan asap dari pembakaran ikan, ayam yang bercampur aroma sedap, sudah tak tercium lagi.

Rabu, 1 Januari 2020 pagi. Mengawali perjalanan tahun ini, suasana di Kabupaten Sintang berjalan aman dan kondusif.  Namun, tidak banyak aktivitas yang terlihat di masyarakat.

Tahun 2020 sedikit berbeda dari tahun 2019 lalu.  Banyak prediksi yang disampaikan terkait dengan 2020 ini. Ada yang mengatakan tantangan ekonomi akan makin berat ada juga yang mengaku optimis ada perbaikan dalam banyak hal, baik ekonomi, infrastrukur jalan, jembatan, pendidikan, dan kesehatan.

Sebagai warga yang tinggal di wilayah pedalaman Kabupaten Sintang tentunya tidak banyak yang diminta dan diharapkan kepada pemerintah. Terutama soal infrastruktur jalan dan jembatan.

“2020, kita inginkan perubahan nyata, khususnya di bidang infrstruktur jalan dan jembatan. Sampai hari ini masih banyak ruas jalan dan jembatan yang menjadi kewenangannya pemkab sintang belum teratasi,” ujar Solikhin satu di antara warga Kecamatan Ketungau Hilir, Kabupaten Sintang, kepada Lensakalbar.co.id, Rabu (1/01/2020).

Dia juga berharap agar tahun 2020 pemeriantah juga dapat bersikap adil dalam melakukan pembangunan. Sebab, masyarakat di kawasan pedalaman mempunyai hak yang sama untuk merasakan pembangunan yang adil dan merata.

“Jangan hanya terfokus di kota saja,” ucapnya.

Persoalan infrastruktur jalan dan jembatan sering disampaikannya pada saat reses anggota DPRD Kabupaten Sintang. Namun hingga kini belum terealisasi.

“Contoh ruas jalan Pedadang menuju Beloh. Kondisinya begitu memprihatinkan, ditambah banyak lubang besar. Kendaraan roda dua sulit untuk melintas di jalan negara itu,” katanya.

Olehkarenanya, Solikhin berharap pemerintah dapat memperhatikan masyarakatnya yang tinggal di wilayah pedalaman Sintang, agar roda perekonomian warga berjalan lancar.

“Pembangunan infrastruktur yang tidak merata dan menyeluruh, akan menghambat lajunya pertumbuhan ekonomi masyarakat di kabupaten ini,” katanya.

Hal senada juga diungkapkan Paulinus, satu di antara warga Kecamatan Tempunak. Dimana, dia berharap pemerintah hadir di tengah persoalan yang sedang dihadapi rakyatnya.

Salah satunya, dengan memperbaiki jembatan sungai jelimpau yang terletak di Dusun Buluh Merindu, Desa Sungai Buluh, Kecamatan Tempunak.

Kondisinya saat ini, kata Paulinus, begitu memprihatinkan. Apalagi ditambah dengan intensitas hujan beberapa hari belakangan ini.

“Jembatan itu sudah rusak sejak akhir 2017, sampai sekarang belum dibangun jembatan yang layak. Padahal camat, bupati sudah semua ke lokasi. Tapi, belum ada progres,” ungkapnya.

Rerata masyarakat setempat sangat berharap kepada pemerintah agar membangun jembatan yang layak dan refresentatif agar memperlancar mobilitas masyarakat.

“Kita harap dibangun jembatan yang layak. Karena jembatan itu penghubung semua desa di tempunak hulu dan semua desa  di kecamatan sepauk,” pungkasnya. (Dex)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *